Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

#12 Kalimat Majemuk

Batasan Kalimat Majemuk

Sebagai batasan pengertian kalimat majemuk telah dikatakan bahwa: 
Kalimat-kalimat yang mengandung dua pola kalimat atau lebih adalah Kalimat Majemuk.

Batasan ini diturunkan sebagai hasil dari tinjauan secara statis, melihat apa yang kita hadapi sekarang, atau melihat hasil yang sudah jadi. Tetapi kita dapat pula melihat dari segi yang lebih dinamis, yaitu dari sejarah terbentuknya kalimat tersebut. Kita dapat melihat bahwa dua pola kalimat yang terkandung dalam sebuah kalimat majemuk itu terjadi karena kita menggabungkan dua macam pola kalimat (atau lebih) menjadi satu kalimat; atau dapat terjadi bahwa kita menghadapi satu pola kalimat, tetapi dengan mempergunakan teknik perluasan, akhirnya kita mendapat dua pola kalimat atau lebih dalam kalimat perluasan tadi.

Dengan bertolak dari uraian di atas kita dapat menurunkan batasan-batasan yang lain untuk kalimat majemuk, sebagai berikut:

1. Kalimat Majemuk adalah kalimat tunggal yang bagian-bagiannya diperluas sedemikian rupa, sehingga perluasan itu membentuk satu atau lebih pola kalimat yang baru di samping pola yang sudah ada.
Contoh:
  • Anak itu menendang bola.
  • Anak, yang kau sebut kemarin itu, menendang bola.
2. Kalimat Majemuk adalah penggabungan dari dua kalimat tunggal atau lebih, sehingga kalimat yang baru ini mengandung dua pola kalimat atau lebih.
Contoh:
  • Ayah menulis surat.
  • Adik berdiri di sampingnya.
  • Ayah menulis surat, sedangkan adik berdiri di sampingnya.
Kedua macam batasan terakhir ini hanya melihat sejarah pembentukannya. Dalam kenyataan kita langsung menghadapi suatu kalimat yang mendukung suatu rangkaian tanggapan, tanpa memikirkan proses terjadinya. Proses pembentukannya boleh dipergunakan sebagai penjelasan analisa kita tentang bagaimana terbentuknya kalimat majemuk, tetapi bukan mencakup seluruh sifat kalimat-kalimat itu. Batasan yang umum di atas mencakup kedua batasan terakhir itu.

1. Macam-macam Kalimat Majemuk

Dalam mengadakan klasifikasi kalimat-kalimat majemuk, dasar yang digunakan adalah melihat hubungan antara pola-pola kalimat yang membina kalimat majemuk tersebut

Bila kalimat majemuk itu terjadi karena salah satu bagiannya mengalami perluasan, sudah jelas bahwa pola kalimat yang baru dibentuk  akibat perluasan tadi akan lebih rendah kedudukannya  (anak kalimat daripada pola kalimat yang pertama (induk kalimat). Tetapi kalimat majemuk yang terjadi karena penggabungan dua atau lebih kalimat tunggal, maka sifat hubungannya sederajat, atau satu ditempatkan di bawah yang lain.

Sebab itu sifat hubungan pola-pola kalimat dalam sebuah kalimat majemuk dapat bersifat:

a. Sederajat (koordinatif): kedudukan pola-pola kalimat sama tinggi, tak ada pola-pola kalimat yang menduduki suatu fungsi dari pola yang lain.

b. Bertingkat (subordinatif): hubungan antara pola-pola kalimat tidak sederajat, karena ada pola kalimat yang menduduki (anak kalimat) suatu fungsi dari pola yang lain (induk kalimat).

c. Campuran: hubungan antara pola-pola kalimat itu dapat sederajat dan bertingkat. Hubungan ini terjadi kalau dalam kalimat majemuk itu terdapat paling kurang 3 pola kalimat, sehingga misalnya terdapat dua pola kalimat yang sederajat, yang lain bertingkat; atau dengan kata lain ada dua pola kalimat yang menduduki tingkat yang lebih tinggi sedangkan yang lainnya menduduki tingkat yang lebih rendah, atau sebaliknya.

Berdasarkan sifat hubungan tadi, kita dapat membagi kalimat majemuk atas:
  1. Kalimat Majemuk Setara
  2. Kalimat Majemuk Bertingkat
  3. Kalimat Majemuk Campuran.

1.1. Kalimat Majemuk Setara

Bila hubungan antara kedua pola kalimat itu sederajat maka terdapatlah Kalimat Majemuk yang Setara. Hubungan setara itu dapat diperinci lagi atas:

1. Setara menggabungkan: penggabungan itu dapat terjadi dengan merangkaikan dua kalimat tunggal dengan diantarai kesenyapan antara atau dirangkaikan dengan kata-kata tugas seperti: dan, lagi, sesudah itu, lalu, kemudian, dan sebagainya.
  • Saya menangkap ayam itu dan ibu memotongnya.
  • Ayah telah memanjat pohon mangga itu, sesudah itu dipetiknya beberapa buah.
2. Setara memilih: kata tugas yang dipakai untuk menyatakan hubungan ini adalah: atau:
  • Engkau tinggal saja di sini, atau engkau ikut dengan membawa barang itu.
3. Setara mempertentangkan: kata-kata tugas yang dipakai dalam hubungan ini adalah: tetapi, melainkan, hanya saja, dan sebagainya.
  • Adiknya rajin, tetapi ia sendiri malas.
  • Ia tidak menjaga adiknya, melainkan membiarkannya saja.
***

Tugas Latihan

       Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini di buku tulis /kertas jawaban!
Buatlah suatu kalimat majemuk setara, dengan hubungan:
  1. Setara menggabungkan.
  2. Setara memilih.
  3. Setara mempertentangkan.
www.sketsarumah.com
www.sketsarumah.com Enggak jauh dari desain dan menulis, diimajinasikan dengan kopi di studio sketsarumah.com.

Posting Komentar untuk "#12 Kalimat Majemuk"

Hanya dari kebiasaan menulis sederhana
Menjadi Penulis Terampil
Motivasi Menulis

Gimana nih! memulai menulis

Motivasi Menulis
Kejutan dulu,
lalu Keteraturan

Bahasa Indonesia
Belajar
tentang Kalimat

Motivasi Menulis

Merekam objek ide tulisan

Bahasa Indonesia
Belajar
Menulis Artikel

Bahasa Indonesia
Belajar
tentang Kata

Motivasi Menulis
Agar Menulis
tidak Lumpuh

Bahasa Indonesia
Belajar
Gaya Bahasa

menulis.sketsarumah.com
Seputar #sejarahislam #biografi #salafushshalih #caramenulis #deskripsi , #eksposisi , #artikel , #essay , #feature , #ceritanyata , #cerpen nonfiksi , #novel nonfiksi , #kisah inspiratif , #biografi inspiratif di studio www.sketsarumah.com.

Ikuti yuk!
Telegram: t.me/menulissketsarumah_com
Twitter: twitter.com/menulisketsarmh

Simpan yuk!
WhatsApp: wa.me/+6285100138746 dengan nama: www.sketsarumah.com